Langsung ke konten utama

Multiple Intellegence System

Multiple intelligence adalah kecerdasan ganda yang dapat dimaknai sebagai kemampuan seseorang untuk menyelesaikan suatu masalah. Kecerdasan itu meliputi daya pikir dan perkembangan kognitif. Ada 4 perkembangan kognitif yang dicetuskan oleh Jean Piaget yaitu (1) sensorimotor pada anak usia 0-2 tahun, (2) praoperasioanal pada anak usia 2-7 tahun, (3) operasioanal konkret pada anak usia 7-12 tahun, (4) dan operasinal formal pada anak usia >12 tahun.

Tokoh dalam kecerdasan ganda ini dipelopori oleh Prof. Dr. Howard Gardner seorang psikologi dan ahli pendidikan dari Universitas Harvard AS. Hal ini dikenalkan melalui karya Gardner yang berjudul Frame of mind. Pada awalnya multiple intelligence yang dicetuskan hanya 8 jenis kecerdasan, tetapi seiring berkembangnya waktu dan pengetahuan multiple intelligence ini menjadi 9 kecerdasan, yaitu:

1.1. Inteligensi linguistik (linguistic intelligence)

Artinya kemampuan untuk menggunakan kata-kata secara efektif baik secara lisan maupun tertulis. Lingustik tertulis dapat dicontohkan dalam kemahiran mengarang puisi, cerpan dan lain-lain. Sedangkan lingustik lisan berupa kemahiran bercerita dan mendongeng.

2. 2. Inteligensi matematis-logis (logical -mathematical intelligence)

Artinya kemampuan yang berkaitan dengan penggunaan bilangan dan logika. Anak yang memiliki kecerdasan matematis logis biasanya mampu mengenal dan mengamati konsep jumlah, waktu dan prinsip sebab-akibat, mampu mengamati objek dan mengerti fungsi dari objek tersebut dan pandai dalam memecahkan masalah yang menuntut pemikran logis.

3. 3. Inteligensi ruang (spatial intelligence)

Yaitu kemampuan unutk menangkap dunia ruang visual secara tepat dan juga mengenal bantuk dan benda secara tepat. Anak yang mempunyai kecerdasan spatial ini biasanya senang mencoret-coret, menggambar, melukis, dan lain-lain.

4. 4. Inteligensi kinestetik-badani (bodily- kinesthetic intelligence)

Yaitu kemampuan untuk menggunakan tubuh dan gerak tubuh untuk mengekspresikan gagasan dan perasaan. Anak yang mempunyai kecerdasan kinestetik ini biasanya memiliki control pada gerakan keseimbangan, ketangkasan, dan keanggunan dalam bergerak, dan menyukai pengalaman belajar nyata yang menggunakan fisik, senang menari, olahraga dan mengerti hidup sehat, suka menyentuh, memegang dan bermain dengan apa yang sedang dipelajari dan suka belajar yang suka terlibat secara langsung.

5. 5. Inteligensi musikal (musical intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengembangkan, mengekspresikan dan menikmati bentuk-bentuk musik dan suara, peka terhadapa ritme, melodi, dan intonasi serta kemampuan memainkan alat musik. Anak yang memiliki kecerdasan musical biasanya menyukai banyak alat music dan selalu tertarik untuk memainkan alat music, senang bernyanyi dan lain-lain.

6. 6. Inteligensi interpersonal(interpersonal intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengerti dan menjadi peka terhada perasaan, intense, motivasi, watak, temperamen orang lain. Anak yang memiliki kecerdasana interpersonal umumnya biasanya mengenal emosi diri sendiri dan orang lain, serta mampu menyalurkan pikiran dan perasaan dan mampu bekerja mandiri dan mengembangkan konsep diri secara baik.

7. 7. Inteligensi intrapersonal(intrapersonal intelligence)

Yaitu kemampuan yang berkaitan dengan pengetahuan akan diri sendiri dan kemampuan untuk bertindak secara adaptif berdasar pengalaman diri serta mampu berefleksi dan keseimbangan diri, kesadaran tinggi akan gagasan-gagasan. Anak yang memiliki kecerdasan intrapersonal biasanya memiliki hubungan baik dengan orang lain, pandai menjalikn hubungan sosial, memiliki kemampuan untuk memahami orang lain dan berkomunikasi dengan baik dan juga mampu menyesuaikan diri dengan kelompok yang berbeda.

8. 8. Inteligensi lingkungan /naturalis (naturalist intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengerti flora dan fauna dengan baik,menikmati alam, mengenal tanaman dan binatang dengan baik. Anak yang memiliki kecerdasan naturalis biasanya suka mengamati, mengenali, berinteraksi, dan peduli dengan objek alam, tanaman atau hewan dan juga gemar melakukan aktifitas outdoor seperti jalan-jalan.

9. 9. Inteligensi eksistensial(existentialintelligence)

Yaitu kemampuan yang berkaitan dengan kepekaan dan kemampuan seseorang untuk menjawab persoalan-persoalan terdalam keberadaan atau eksistensi manusia. Anak yang memiliki intelegensi eksistensial biasanya memiliki kesadaran tinggi dalam menjalankan kewajiban terhadap Tuhan dan memiliki upaya untuk menjadi lebih baik.

Semoga Bermanfaat :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Istilah Nama dan Sebutan Populer Bahasa Arab

Assallamualaikum Wr.Wb Alhamdulilah saat ini kita masih dalam lindungan dan Rahmat dari Allah SWT, yang selalu dan senantiasa memberikan kenikmatan kepada semua mahluk-Nya . Allah sungguh Maha Besar dan Maha Mengetahui setiap kehidupan Mahluk-Nya sekecil apapun, dan Allah tidak akan meridhoi setiap Mahluk-Nya di hancurkan maupun dibunuh walau itu sebangsa semut kecil, Karena segala sesuatu yang diciptakan Allah SWT, yang berhak mengambilnya adalah Allah SWT. Alhamdulillah kali ini kita semua akan memberikan sedikit artikel tentang sebutan atau panggilan popular yang ada di sekitar kita dalam bahasa arab dan artiannya. Karena banyaknya pertanyaan dari Ikhwah Fillah maka kami tuliskan disini, semoga bermanfaat

Formulir Pendaftaran Siswa Baru Tahun 2017

Contoh Formulir Pendaftaran Siswa Baru Untuk Tahun Pelajaran 2017/2018, menurut peraturan ataupun petunjuk Kementrian Pendidikan, Contoh Formulir ini bisa langsung digunakan untuk Pendaftaran di Sekolah Dasar Islam Terpadu Nurul Jannah.

Semoga dengan adanya formulir ini bisa mempermudahkan saudara untuk mendaftarkan anak kesayangan saudara di Sekolah Dasar Islam Terpadu Nurul Jannah.

Silahkan Di Download Memalui Halaman ini.

Tugas Guru Penjas

Prodi Pendidikan Guru Pendidikan Jasmani Sekolah Dasar (PGPJSD) adalah merupakan prodi Jurusan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi di Fakultas Ilmu Keolahragaan. Prodi ini menyelenggarakan Pendidikan Jasmani Kesehatan dan Rekreasi Sekolah Dasar dengan tujuan menghasilkan lulusan dalam bidang pengajaran Pendidikan Jasmani, Olahraga dan Kesehatan di Sekolah Dasar dengan kualifikasi sarjana pendidikan (S1) yang unggul, professional, terampil, dan peka terhadap kelestarian lingkungan sosial masyarakat. Lulusan PGPJSD juga dibekali keterampilan manajemen penyelenggaraan pertandingan olahraga, intertainment olahraga, sport interpreneurship, journalism, dan kemampuan menjadi pelatih cabang olahraga. Jurusan ini memiliki mahasiswa yang berprestasi dalam bidang akademis dan atlet dalam berbagai cabang olahraga baik tingkat daerah, nasional maupun internasional.